Terpaksa Biasa

by - August 09, 2020

Puisi Kehidupan "Terpaksa"


Terpaksa Biasa

Waktu terasa cepat berlalu
jengah masih dilanda lelah
padahal tubuh telah butuh rebah
"kenapa aku melakukan ini?"
"kenapa harus bekerja disini?"

berbagai tanya tak henti menghiasi hari
sembari menuntun kaki lewati garasi
terpaksa menjalani rutinitas dengan masam
meski mulut tak juga berhenti bergumam
"aku ingin berhenti"

namun henti tak kunjung tiba
sebab rutinitas telah mengaburkan keterpaksaan
tanda tanya berganti tanda seru
"aku terlambat!"
"oh ya ampun, aku ada janji dengan klien!"

sepertinya kita memang harus belajar dari diri sendiri agar bisa mengerti
nyatanya tak semua hal bisa dimulai dengan hati
ada yang dengan terpaksa hingga akhirnya terbiasa
ada yang dengan senyuman namun berakhir tangisan

bisa jadi yang buruk bagimu menjadi berarti, pun sebaliknya begitu.
percayalah kita selalu punya pilihan
meski pada nyatanya berjalan menyeret paksa bukan sebuah pilihan
namun menentukan untuk menjalani adalah bagian dari memilih

selain berkeluh "kenapa aku harus begini?"
tampaknya kita pun harus berpikir,
"kenapa memilih?" dan,
"kenapa mau?"
bukankah pada akhirnya menentukan langkah terburuk pun juga sebuah pilihan?

You May Also Like

23 komentar

  1. Kenapa kamu siap melakikannya jika kamu lelah dan tidak menjalaninya dengan baik? Akui kegagalan itu dengan tulus lalu jalani hidup kembali dengan terpaksa hingga menjadi terbiasa lagi..
    Hihi ikut nyumbang puisi ya Awl.Suka sajaknya masih berrima ab-ab aabb gitu jd in get materi kesenian dlu. Soalnya makin kesini puisi makin bebas susunannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw bole banget dong mba nyumbang puisi, cakep bener kata-katanya๐Ÿ˜
      Hehe iyaa mba Ghina, akupun suka dengan sajak yg berima gitu, karena gak mau ngelupain apa yg udh dipelajarin di sekolah dulu๐Ÿ˜‚ Karena betul banget mba, makin kesini puisi makin bebas, terlepas dari maknanya dalam atau nggak. Nah karena itu juga aku pingin tetep di jalur puisi yg aku tau selama ini, yg ada teorinya, gak mau bebas banget nanti malah kebablasan dan keenakan๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Delete
  2. masyaAllah bagus banget suara dan tulisannya, Kak... Jadi ingat masa-masa itu, masa ketika rutinitas 'kelabu' menjadi keterpaksaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah moms hihi makasi banyaak๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ maaf ya mba aku jadi mengingatkan mba ke masa-masa tersebut๐Ÿ˜ข semoga sekadar jadi kenangan dan pegangan untuk mba melangkah lebih baik lg kedepannya ya๐Ÿค—

      Delete
  3. Wah keren kak. Artikelnya ada podcast nya gitu. Baru tahu suaranya kakak seperti ini. Keren dan inspiratif.๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe iyaa nih kak Agus, biar gak ngebosenin dan variatif blognya๐Ÿ˜ makasi kak Agus!

      Delete
  4. aku baru tahu jika sebuah podcast dimasukan dalam sebuah blog. Keren banget idenya kak. Suara dan beberapa efek suaranya juga sangat bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe makasi banyak kak! Sebetulnya gak direncanakan sih label podcast ini. Awalnya aku buat label khusus puisi, tapi baru ngeh punya podcast berpuisi juga, jadi munculah ide kenapa gak direcord aja puisi yg diposting disini dan dimasukan ke dalam podcast plus jadi kategori baru disini, dan taraa akhirnya jd lah seperti ini. Do'akan semoga konsisten ya kak, hehehe.
      Makasi banyak kak Rivai sudah mampir!๐Ÿ˜

      Delete
  5. It's so soothing..
    Suaranya enak, editannya oke, sajaknya menenangkan..
    Nggak percuma blogwalking ke sini, dapat suguhan yang keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah mba Pipit bisa ajaa, makasi banyak yaa mba๐Ÿ˜ makasi udah mampir! Salam kenal mba๐Ÿ˜„

      Delete
  6. Hi Awl, seperti biasa, puisinya bagus banget. Isi dan pembawaannya juga selalu keren. love ... love...

    Suka banget bagian "bisa jadi yang buruk bagimu menjadi berarti".

    IMO, tidak ada keputusan yang salah. Apapun itu pasti akan mengarah pada satu hal yang sekarang kita ngga tau, tapi akan membentuk siapa kita nantinya. Mungkin itu kenapa wise man mah bilang choose them wisely, supaya apapun hasil keputusan kita, kita bisa legowo dan ngga nyesel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Kak Renooov๐Ÿ˜๐Ÿค— love you too hehehe๐Ÿ’•

      Keputusan yang dianggap salah pun pada akhirnya membawa kita belajar sesuatu yg mungkin nggak kita dapat kalau menganggap keputusan itu bener ya kak:') meski begitu, sepakat 100%, kita harus bijak dalam memilih supaya bisa meminimalisir penyesalan dan bisa lebih legowo๐Ÿ˜‡๐Ÿ’ช๐Ÿป.

      Delete
  7. Wooww!! Bisa jadi penyanyi nih..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Bagus suaranya meski terkadang ada kesan terburu2nya antara musik dan suara sedikit kejar2 ran..๐Ÿ˜Š๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    Tetapi tetap menarik.๐Ÿ˜Š๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiih jadi penyanyi kamar mandi aja ini mah๐Ÿคฃ. Iya nih, memang kadang kurang bisa betul2 menyesuaikan sama backsound karena file audionya terpisah dan kebetulan dapet backsound yg pas sama tema aja. Kedepannya pasti bakalan lebih diperhatikan lg hal-hal teknis semacam ini๐Ÿ˜ Makasih banyak mas Satria!๐Ÿ˜„๐Ÿ˜

      Btw gara-gara cerpennya kak Agus aku jadi terdoktrin kalau liat mas Satria inget cerita gadis bergaun putih๐Ÿ˜†.

      Delete
  8. Itu yg aku rasain saat msh kerja :D. Kenapa masih harus bertahan di sana, saat aturan sudah bertentangan dengan hati nurani :D. Tapi akhirnya, memberanikan diri untuk kluar, walo aku tau akan banyak yg harus dikorbankan untuk itu.

    Bagaimanapun, ketenangan batin jauh lebih penting, daripada terpaksa melakukan sesuatu yang tidak disukai lagi :D

    Btw, suaramu baguuuuuuus, aku sukaa dengernya. Renyah :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berat pasti ya mbak kalau terpaksa menjalani sesuatu yg memang sudah gak disukai lagi. Mungkin setiap org memang punya caranya masing-masing untuk menghadapi si "keterpaksaan" ini. Ada yg memang harus terpaksa dulu baru dia menemukan passion dan kenyamanan disitu, dan ada yg seperti mbak, memilih untuk keluar sebab rasa terpaksa yg dimiliki sudah sampai mengganggu ketenangan batin. Bagaimanapun keduanya pasti adalah pilihan yg baik, tergantung bagaimana kita menyikapinya ya mba๐Ÿ˜ Syukurlah kalau masa-masa itu sudah mba lewati๐Ÿค—

      Waah makasi banyak mba Fanny, jadi malu akuu *kayak daun yg kuncup pas disentuh๐Ÿ˜‚ Makasi mba sudah mampir yaa! Jangan bosen2 dengerin podcast aku mba, ehehehe๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜†

      Delete
  9. ใ•ใ™ใŒใงใ™ใญ
    Suaranya Awl-san tuh kereen bangettt
    Nenanginnn plus backsong yg kece pas benerrr
    Pokonyaa ใ™ใ”ใ„!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ใ‚ใ‚ŠใŒใจใ†ใ”ใ–ใ„ใพใ™、ใŠๅง‰ใกใ‚ƒใ‚“!!(สƒฦช^3^)

      Hehehe baru aja tersipu sama komen mba Fanny di atas udh dibuat tersipu lg sama Frisca-neechan๐Ÿ˜.
      ๆœฌๅฝ“ใซใ‚ใ‚ŠใŒใจใ†ใ”ใ–ใ„ใพใ™!

      Delete
  10. ใ„ใ„ใˆใฉใ„ใŸใ—ใพใ—ใŸ

    Suaranya kaya narator di film2 gituu looohh
    Cocok Awl-san bikin podcast
    Bisa bikin tenang batin gehehe

    ReplyDelete