Paham Makna

by - July 27, 2020


Berpuisi tentang makna

Halo! Semenjak mulai rajin nyicil nulis sedikit demi sedikit, baru lewat seminggu gak update kok kerasanya lama banget yaa😂. Seminggu ini kayaknya bisa kehitung jari kapan aja gue blogwalking, jadi sedih karena belum bisa menyambangi blog teman-teman dan kakak-kakak sekalian, karena dari kemarin sibuk kejar setoran untuk postingan di blog. Penyebabnya adalah beberapa minggu kedepan gue mau fokus dulu selesain tugas-tugas yang utama, jadi gue sebisa mungkin menyiapkan beberapa postingan yang siap update biar gak kosong amat blog ini:')

By the way, semoga nggak bosan yaa dengan puisi2an, karena gue bawa sesuatu yang baru! HEHEHE. Jadi, gue baru inget pernah buat podcast ala-ala yang namanya sama kayak judul blog ini, alias Notes of Little Sister beberapa bulan lalu. Podcast itu isinya semacam puisi atau kumpulan kata-kata puitis gitu (yang sebenernya curhat sih😝), yang diilhami sama akun instagram ala-ala pula, dan baru gue isi dua postingan. Podcast yang episode 2 nya berjudul Pertemuan, bisa didengarkan di bawah ini. 



Untuk kedepannya mungkin gue bakalan masukin juga puisi-puisi di blog ini ke dalam podcast supaya podcastnya tetap hidup, dimulai dari postingan yang ini gue jadiin episode 3. Yaah, semoga ini bukan sekadar wacana. Oh iya, kalau suara gue terdengar annoying, skip aja ya, willing untuk baca tulisannya aja udah cukup banget kok! Ini cuma selingan aja biar gak bosan dan kosong kerasanya, dan sejujurnya gue pun gak mendalami soal sastra, jadi jangan harap akan sewow itu pembawaannya😁. Okelah kalau begitu, kita langsung saja! 


Paham Makna

  
Terkadang..
Cinta hanya sebuah seremoni tanpa isi
Mudah diucap tanpa resap
Pelakunya tak dituntut meski besar dusta yang terlontar
Dan meski tak terhitung berapa banyak hukum yang dilanggar

Terkadang..
Ucapan semangat hanya sebuah pelarian
Bagi pelaku yang kebingungan tak punya jawaban
Padahal seseorang telah mengeluhkan kesahnya kepayahan
Tampak nuraninya tak paham belas kasihan

Terkadang..
Banyak yang hanya tahu caranya membaca
Tak benar-benar paham soal makna
Namun berlagak ia yang paling mengerti
Sedang duduk merunduk di sampingnya handai taulan yang berbudi pekerti

Terkadang..
Ujaran "tak apa-apa" begitu sulit dijabarkan si puan
Bukan karena inginkan perhatian
Tetapi karena beberapa telinga tak lagi pada tempatnya
Di saat sang tuli bahkan lebih pandai menaruh iba

Terkadang..
Berilmu menjadikan seseorang mengerti duduk perkara
Tapi tak cukup akalnya untuk memaknai sebuah pesan
Seperti menyadari eksistensi privilege yang mematikan langkah dan ambisi
Namun melupakan fakta bahwa hidup kita sejatinya memang tak bisa disamakan,

yah, keadilan memang tak pernah bisa diharapkan dari sesama makhluk ciptaan.

Banyak kadang yang tak direnungi dengan akal dan rasa
Banyak kadang yang berlalu tanpa makna
Asal berbuat yang penting selamat
Karena sekadar berujar lebih mudah daripada belajar

Sebetulnya, sudah sejauh mana kita paham?

You May Also Like

32 komentar

  1. Yang pertama saya notice adalah suaranya, sangat sopan masuk telinga.

    Waktu masih belum pandemi, setiap naik motor saya pasti selingi dengan dengar podcast. Tapi saya jarang sekali ketemu dengan podcast baca puisi dan sajak macam ini. Paling cuma Rintik Sedu yang sudah besar duluan.

    Kedepannya saya mungkin akan lebih sering dengar banyak podcast beragam. Salah-satunya podcast dengan tema macam ini. Salam kenal Aina

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah hehe makasih banyak Rahul! Rintik Sedu memang banyak banget pendengarnya yaa, karyanya sukses di platform mana pun. Btw podcast tentang puisi banyak banget pilihannya, mungkin bisa coba dengerin juga Podcast Suara Puan, salah satu favorit saya hehe. Sering2 dengerin podcast saya ya!:D Anyway makasih udh mampir, Rahul:)

      Delete
  2. Suaranya keren banget mba, intonasinya pas. Pengen belajar ngomong lancar seperti itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak kak!:D Mungkin bisa dimulai dengan dengerin podcast soal puisi dan kawan kawannya kak, lumayan untuk referensi bisa mencontoh dari sana hehe.

      Delete
    2. Siappp, terimakasih sarannya :)

      Delete
  3. bagus banget suaramuuuuu , dan background nya juga okeh
    ahh suka banget
    bikin lagiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay tunggu next episode ya kak Renooov!:D

      Delete
  4. Kereen kereeennn.. ditungggu yang lainnya yaaa. Suaramu jugaa baguuss banget. Bikin tenaaang 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi senangnyaa, makasi mba Devina!😍 Siaapp hehe do'akan semoga konsisten ya mba:')

      Delete
  5. Ampuuun!! Kerennya kebangetan sih ini Aaawwwlll..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bisa aja kak Rizky!!😆 makasi banyak ya kaak😍🤗

      Delete
  6. Masyaallah baguuuus banget suaranya... Loveee

    mamanesia.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih banyak mba! hihi😍 nanti saya main ke blog mba juga ya!

      Delete
  7. Kangen sih ngepodcast bareng temen. Atau enggak ngepodcast sendiri untuk proyek bareng temen. Keren ih puisinya, deep banget.

    Pengen bikin gituan, tapi di rumah saya riuweh adek-adek kecil wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi banyak kaak!😁
      Ayo bikin podcast lagi kak, itung-itung iseng buat membunuh waktu *cielah* hehe😄. Paling bikinnya malem aja kak, pas udah pada tidur. Saya juga kalau recording seringnya malem, biar lebih tenang dan hening suasananya😂

      Delete
  8. Awlllll kayanya aku ngefans deh sama kamu hahaha
    Tulisanmu itu selalu menggugah, ditambah suaramu juga yang renyah, semuanya jadi indah Awll...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaaa, aku udh ngalahin kripik kentang dong ya fii renyah gini? wehehe makasi banyak yaaa:')

      Delete
  9. Keren puisinya bagus, suaranya apik. Jadi termotivasi kepengen buat podcast juga. Tapi kayaknya belum bisa gitu. Gak bisa bayangin kalau aku buat kayak gitu nanti kebanyakan backsoundnya, suara sapi, suara ayam, suara kucing garong berubut ciwi ciwi sampai suara motor jamrong lewat juga mau menerobos masuk berebutan mau jadi pengisi backsound😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi banyak mba Rani!😍
      Wahahaha rame bener ya mba, diborong semua🤣🤣 Tapi gapapa mba, jadi kalau kayak gitu backsoundnya natural gak perlu download2 lagi hoho. Saya juga disini suka rame sama anak-anak tetangga, kuli bangunan yg maku sama betulin rumah, rame suara ayam juga😆 makanya kalau mau record harus malem biar lebih tenang suasananya. Ayo mba buat podcast jugaa😁

      Delete
  10. Wah... Suaranya mbk awl keren banget😍, tipe-tipe suara yang bikin pendengarnya kecanduan. saya pernah bilang kalau mbk awl mirip mbk gita savitri. Kok ini suaranya juga mirip ya...
    Saya fokus sama suaranya mbk awl yang menghipnotis😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Astriiii, wehehe makasi banyak mba!🤗
      bisa sejeli itu ya mba sama suaranya😂, saya aja gak ngeh kalau kedengerannya mirip haha, kebetulan aja kayaknya mba😆
      Alhamdulillah bisa menghipnotis, tp mba gak sampe kejambret kan ya mba? wkwkw. Tunggu next episodenya ya mba Astriaa, ehehe😳

      Delete
  11. Awllll demi apa aku terhipnotis sekali dengan suaramu. Seperti lagi dengar narasi dalam sebuah film. Kerennnn sekali! Plus, kualitas rekamannya OKE banget!

    Aku juga bukan penggemar puisi, tapi isi yang kamu bawakan ini menyentil hati sekali. Bagian ini membuatku merenung: "Karena sekadar berujar lebih mudah daripada belajar".

    Terima kasih Aina udah share podcast-nya di sini. Semangat terus untuk berkarya ya (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Jane! Hihi makasih banyak mbaa🤗 Senang rasanya bisa menghipnotis mba *kok agak serem gimana gitu ya😆

      Puji syukur bisa tersampaikan puisiku, walaupun bukan penggemar puisi gapapa kok mbaa, malahan disitu tantangannya buat yg suka bikin puisi, bisa dinikmati oleh semua orang atau nggak. Kalau mba Jane bisa menikmati bersyukuur banget😭

      Terima kasih juga mba udah dengerin podcastkuu, tunggu next episodenya ya mba! Ehehe😳😄

      Delete
  12. syahdu sekali suaranya
    kayak backsound film gitu, yang ala ala suara bergumam hehe
    aku udah lama banget ga puisian, terakhir kali waktu SMP ikut lomba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ainuun, makasi banyak mbaa😍 sedikit banyaknya emg terinspirasi dari monolog2 seperti itu dan musikalisasi puisi semacamnya sih hihi.
      Sama mbaa, akupun terakhir ikut lomba baca puisi kayaknya SD deh🤣 paling yg masih belum terlalu jauh itu ikutnya lomba cipta puisi pas SMA😆

      Delete
  13. Mbaaaa, ini suaranya kok bagus sekalih huhuhu. Jernih, balance banget suaranya Mba dengan backsound-nya, nggak ada yang menonjol salah satu :')))

    Sopan banget ini suaranya masuk ke dalam telinga.

    Terima kasih sudah share podcast ini ya Mbaa. Ditunggu karya-karya selanjutnyaaa <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi banyak mbaaaa, huhu terhuraa😭 ini yang paling aku takutin sih sebetulnya tiap kali editing, ini kerendahan apa kebesaran backsoundnya atau suaraku, tapi syukurlah kalau balance, nggak nyangkaa:')

      Siaap mbaa, hihi makasi udah dengerin podcastku ya mbaaaa😍

      Delete
  14. Yaampun kamu aktif sekali Awl! Salut deh. Aku lama nggak mampir dan lama nggak bw nih. Pas buka blogmu dah banyak banget postingan baru. Oke, bakal kucicil. Hehehe... Btw, puisinya epic bener dah. Pesannya nyampe. Aku bisa paham yang nggak terlalu rumit dengan kiasan. Plus suaramu itu ya ternyata syahdu di telinga. Sengata berkarya Awl!

    ReplyDelete