Keliling Paris Bersama Film Les Misérables

by - July 15, 2020


Review Film Les Miserables
Pertama-tama, mari do'akan gue supaya beneran bisa keliling Eropa dan Amerika suatu hari nanti😂

Baiklah, kita mulai aja✈️! Beberapa hari yang lalu gue jalan-jalan ke Toulon dan Paris sama ke Concord, Massachusetts, lewat film Les Misérables dan Little Women. Film berlatar abad 19 kebawah selalu menarik buat gue karena kita seperti benar-benar diajak untuk menikmati suasana di masa perang dulu, atau kalau bukan masa perang ya suasana di negara-negara Barat atau Eropa jaman dulu. Sejujurnya gue udah tau kedua film ini dari lama, apalagi Les Misérables yang tayang di tahun 2012. Untuk film Little Women sendiri gue udah tau sejak Emma Watson mulai gencar promosi film ini di instagramnya, tapi gue baru punya keinginan untuk binge watching akhir-akhir ini. Yep, i'm the type of person who will watch something because i want to, not only because i know it.

Okay langsung sajaa!

Review Film Les Miserables

Les Misérables bercerita tentang perjuangan mantan seorang narapidana, Jean Valjean yang menjalani hukuman selama 19 tahun lamanya di atas kapal kerja paksa hanya karena mencuri sebongkah roti, yang saat itu terpaksa ia lakukan untuk memberi makan anak dari saudarinya yang kelaparan. Saat bebas dari masa tahanannya, hidup Jean Valjean tidak lantas benar-benar bebas. Jelas karena statusnya sebagai mantan napi, tidak mudah bagi Jean Valjean untuk bisa hidup normal dan mencari pekerjaan seperti orang tanpa dosa. Belum lagi dengan kenyataan dia harus selalu berhadapan dengan Javert, seorang inspektur polisi yang menganggap dirinya bersih dan sangat menjunjung tinggi hukum, yang selalu mengincarnya saat Valjean menghilang dan membuang surat pembebasan bersyaratnya. 

Kisah Les Misérables ini nggak hanya menceritakan tentang Jean Valjean, tapi juga menampilkan kehidupan rakyat kota Paris dan Toulon (mostly di kota ini sih) pada masa itu dan orang-orang di sekitar Jean Valjean, yaitu Fantine, seorang buruh yang pernah bekerja di pabrik milik Monsieur Le Mayor yang sebenarnya adalah Jean Valjean, merelakan hidupnya bekerja di tempat prostitusi agar dapat menghidupi anaknya yang dititipkan pada pasangan Thenardier. Kemudian ada Cosette (anak dari Fantine yang kemudian diangkat Valjean menjadi anaknya), pasangan suami istri Thenardier dan Madame Thenardier yang picik dan penipu, namun juga komikal, aktivis Revolusi Perancis atau Republikan seperti Marius Portmency dan Enjolras, Eponine yang merupakan anak dari pasangan Thenardier dan mencintai Marius, dan masih banyak lagi. Karena latar cerita ini adalah abad 18, 15 tahun setelah dimulainya Revolusi Perancis, genrenya termasuk fiksi sejarah. Les Misérables sendiri jika diterjemahkan berarti orang-orang yang malang, sangat menggambarkan isi cerita secara general.

review film les miserables

First of all, gue nggak bisa sepenuhnya membandingkan film ini, baik dengan novel maupun drama musikalnya karena pertama, gue nggak punya novelnya, dan kedua karena gue belum pernah nonton langsung drama musikalnya, which is ada di Broadway dan West End. Namun dari yang gue tahu, film dengan durasi kurang lebih 2,5 jam ini rasanya gak cukup untuk menceritakan dinamika kisah perjalanan Jean Valjean secara jelas, seperti bagaimana dia melalui hari-hari yang sulit saat meninggalkan sosok "Jean Valjean" dan berganti nama menjadi Monsieur Madeleine yang sukses di kota itu dan dikenal akan kebaikan hatinya, sehingga bisa diangkat menjadi seorang walikota. Kemudian bagaimana dia menjalani hari-harinya setelah mengadopsi Cosette dan terpaksa harus hidup kembali dalam pelarian selama bertahun-tahun setelah mengakui jati dirinya yang asli. Oleh karena itu alur ceritanya akan terasa begitu cepat, sehingga kita seakan ngga diberi jeda untuk bisa bernapas sebentar, sebab gak mungkin novel sebanyak 1900 halaman—yang sekaligus dikenal sebagai novel tertebal—bisa muat untuk diceritakan secara detail dalam sebuah film. Meski begitu, secara keseluruhan ceritanya bisa dinikmati dan tetap masuk akal untuk mewakili garis besar isi novel. Novel Les Misérables sendiri ditulis oleh Victor Hugo, diterbitkan pertama kali pada tahun 1862, dan secara umum dianggap sebagai salah satu novel terbesar pada abad kesembilan belas. 

Selanjutnya gue bisa sedikit membedakan antara film ini dengan drama musikalnya dari segi vokal. Of course, gue nggak berekspektasi bahwa feel musikalnya akan sekental di Broadway maupun West End, karena pemainnya memang bukan aktor dan aktris musikal. Mungkin cuma Hugh Jackman, Samantha Barks sama Aaron Tveit yang berpengalaman sebagai aktor musikal, sisanya aktor-aktor yang biasa kita temuin di hollywood yang memang punya bakat nyanyi. However, akting mereka udah pasti gak bisa diragukan and the way they sing the numbers wasn't that bad kok. *Iyalah, orang Anne Hathaway aja sampe dapet Piala Oscar dan Golden Globe Award, begitu juga Hugh Jackman yang menang Best Actor di Golden Globe. Gue hanya terbiasa dengerin versi teater musikalnya. Btw, dari film ini gue jadi tau kalau Eddie Radmayne bisa nyanyi dan suaranya oke punya! Doi meranin Marius, aktivis yang pura-pura miskin padahal cucu dari bangsawan, dan jatuh cinta sama Cosette. Ketauan kan dari sini ada benih-benih cinta segitiganya:)

review film les miserables

Overall, film ini sangat menyentuh dan bikin gue pengen mewek di beberapa part. Apalagi di scene terakhir dimana Valjean berhalusinasi ketemu Fantine saat ajal menjemputnya, lalu saat Cosette mendatanginya, ada rasa sedih dan sesak yang tertahan saat ngeliat hubungan ayah dan anak angkat harus berpisah tepat setelah Cosette menikah dengan Marius. Ditambah scene saat Valjean berjalan menuju "peristirahatan" terakhirnya ditemani sang Uskup yang menjadi sosok di balik perubahan hidup Jean Valjean di awal cerita, dan Marius jadi satu-satunya orang yang masih hidup yang mendengar lagu tentang revolusi alias lagu Do You Hear the People Sing di akhir bikin sedih gak ketulungan. Iya, dia jadi satu-satunya aktivis yang selamat pada pemberontakan itu. Sedih banget😭 

Satu lagi yang bikin gue beneran nangis walaupun nonton berkali-kali adalah saat Gavroche, sosok anak kecil yang tergabung dalam barisan aktivis French Revolution mati ditembak di depan barikade. Dia adalah salah satu tokoh favorit gue di film ini, karena bayangin aja anak kecil, punya semangat juang, innocent, dan lucu at the same time, adalah sesuatu yang jarang ditemukan di dalam film peperangan. By the way dari sini gue jadi tahu bahwa pada sekitar abad itu, di Perancis memang banyak sekali anak-anak kecil yang tumbuh di jalan dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri. Gavroche dan beberapa temannya mungkin representasi dari anak-anak yang lahir di era itu.

review film les miserables

Dan ya, lagi-lagi ditambah musical score-nya yang khas dan menggugah bikin gue semangat buat dengerin sampe beres. Karena film ini benar-benar fully musical sampe ke dialog-dialognya, gak kaya beberapa film musikal Disney yang masih ada beberapa dialog antar pemain, jadi buat sebagian orang pasti ada yang gak tahan dikit-dikit nyanyi. Padahal nyanyinya pun  gak yang happy dan lovey dovey gitu, nggak. Semuanya tentang perjuangan dan rasa sakit. Jujur gue pertama tau Les Miz ini dari lagu-lagu/score-nya, since i am a big fan of musical. Jadi gak heran kalau setelah nonton ini, lagu One Day More, I Dreamed a Dream, Suddenly, Do You Hear the People Sing akan terus terngiang-ngiang di telinga gue. Habis ada semacam semangat revolusi yang bisa gue tangkap dari beberapa lagu itu. Oh iya, tadi gue sempet bilang kalau film musikal ini gak sekental musical theater di Broadway dan West End, no doubt karena memang ini film, bukan teater. So yeah, since it's a musical film, semua yang ada dalam film ini bisa dibilang adalah kombinasi yang perfect dan incredible. Dari mulai akting, musikalisasi, kostum, studio, sampai urusan tata rias. Makanya mereka benar-benar pantes buat dapetin penghargaan bergengsi.


Despite dari beberapa kekurangan dalam film ini yang dilayangkan beberapa orang, ada beberapa hal yang
 gak kalah penting buat dibagikan, yakni pesan moralnya. Tema cerita yang begitu kompleks dan luas, membuat film ini sarat akan pesan tentang agama, percintaan, dan kehidupan sosial yang begitu represif di bawah monarki Perancis. Plus bagaimana kaitannya antara cinta, agama dan moralitas dijadikan satu dalam beberapa adegan. Seperti saat Uskup yang baik hati membantu membebaskan Valjean dari polisi setelah dia ketahuan mencuri silverware dari gerejanya, dengan mengatakan bahwa dia memang memberikan barang-barang itu dan Valjean tidak mencurinya, padahal di malam harinya Jean Valjen telah ditolong oleh Uskup tersebut dengan diberi makan dan tempat singgah. 

Perbuatan Uskup itupun telah mendinginkan hati Jean Valjean dari dendam yang dalam untuk kemudian melihat Tuhan dan hidup dengan cinta. Kehidupan rakyat Perancis pada masa itu sepertinya memang masih begitu kental dengan katolik romanya, dibandingkan sekarang yang justru setengah populasi diketahui menjadi atheis / tidak ber-Tuhan, yakni 25.982.320 - 32.628.960 atheis, sekitar 43-54% dari total populasi.

Terakhir nih informasi yang menurut gue penting, Revolusi Perancis yang digaungkan kelompok Republikan yang dipimpin Enjolras dan Marius dalam film ini sebetulnya adalah Pemberontakan Juni yang terjadi pada tahun 1832, bisa baca disini untuk lebih lengkapnya. Ini salah satu yang membuat gue nggak menyesal menghabiskan berjam-jam film musikal ini, ada sejarah yang nyata di balik kisah fiksi seorang pencuri roti di pinggiran kota di Perancis. Karenanya, gue jadi riset kecil-kecilan tentang perjuangan Revolusi Perancis yang nggak ada habisnya pada masa itu. Semoga delapan tahun belum begitu terlambat buat gue menyaksikan masterpiece ini.



Klik postingan selanjutnya di bawah ini untuk film Little Women:



You May Also Like

4 komentar

  1. ok fix. bakal nonton film little woman. udah liat dimana - mana dapat rating lumayan tapi belum tertarik buat nonton haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan FIX harus pake banget banget nonton ini mba, dijamin gak akan nyesel! Wehehe really worth watching kok😁

      Delete
  2. Wah ini latar belakangnya di Paris pada saat setelah revolusi Perancis ya mbak. Coba ah nonton, apalagi yang main Anne Hathaway, Hugh Jackman, dan Russell Crowe. Udah jaminan kualitas filmnya ya.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mas Agus, settingnya tahun 1832-an dan pas banget sama sejarah, walaupun kisah utamanya fiksi. Ini film emang a must watch banget mas Agus harus nonton jugaak wehehe. Tambahan pemainnya ada Hellena Bonham Carter, Eddie Radmayne, Amanda Seyfried, mostly langganan nominasi Oscar kayaknya😁

      Delete